MENCIUM (DAHI) ISTERI SELEPAS AKAD NIKAH

  • 0
Rasanya suami tidak perlu mencium (dahi) isterinya di hadapan khalayak selepas majlis akad nikah. Pada pandangan saya adalah lebih beradab dan menjaga maruah isterinya jika perkara tersebut dilakukan ketika sedang berdua sahaja dengan isteri. Dengan begitu suami boleh melakukannya dengan lebih ikhlas dan romantik. :)

Tetapi apa yang biasa saya lihat, setelah akad nikah pengantin lelaki akan memakaikan cincin dan gelang (kalau ada) kepada pengantin perempuan.

Kemudian pengantin perempuan akan mencium tangan suaminya. Posing ini memakan masa beberapa minit kerana juru gambar perlu menangkap gambar dari pelbagai sudut. Termasuk juga juru gambar yang tidak bertauliah. :D

Setelah itu suami akan mencium dahi isterinya di hadapan khalayak sama ada atas kehendak sendiri ataupun di bawah tekanan kehendak sanak saudara dan mungkin juga rakan-rakan kerana menganggap bahawa perkara itu adalah romantik, hanya sekali seumur hidup, tiada salahnya, dan malah tidak sedikit yang menganggapnya sebagai adat dan budaya.

Posing ini juga memakan masa beberapa minit seperti posing sebelumnya.

Apakah ia akan berakhir di sini? Bagi sesetengah orang jawapannya ya. Namun tidak bagi sebahagian yang lain. Gambar tadi akan dimuat naik (upload) ke laman media sosial oleh pasangan pengantin itu atau ahli keluarga mereka dan juga rakan-rakan mereka agar menjadi tatapan khalayak ramai dalam dunia maya.

Cara mengelakkan perkara ini

Bagi mengelakkan perkara seperti ini berlaku, bakal pasangan pengantin dan keluarga terutama ibu bapa bakal pengantin boleh berbincang dan berpakat sebelumnya. Kehendak sanak saudara dan rakan-rakan yang menghendaki perkara itu boleh dijangkakan. Jadi walaupun mereka mendesak, jika pasangan tetap dengan pendirian dan kesepakatan yang dibincangkan insya Allah perkara itu boleh dielakkan.

Sekadar isteri mencium tangan suami sudahpun memadai dan tidak kurang romantik. Biarlah malu menjadi pakaian pasangan pengantin ketika itu.

Pernikahan adalah suatu ibadah. Maka biarlah sega;a prosesnya berlangsung tanpa menyalahi akidah, syariah dan akhlak islamiyyah.

Wallahu ta'ala a'lam.

Sila baca juga: MENUNJUKKAN KEMESRAAN DI KHALAYAK

DILEMA WANG HANTARAN

  • 0

Sudah sangat lama saya tidak menulis tentang pernikahan di bawah label Baitul Muslim. Tulisan terakhir saya ditulis pada 5 Ogos 2010 di bawah tajuk Rangkaian Ibadah Nikah Vol 3 (Persiapan Keuangan). Sudah lebih dari setahun. :D

Sebenarnya saya sudah agak lama merancang untuk menulis kembali tentang pernikahan. Terlebih lagi ketika sahabat baik saya Mohd Anuar Khazizi melangsungkan perkahwinan pada 30 hb April 2011 yang lalu. Namun baru sekarang perancangan itu berjaya disempurnakan. Hu hu hu...

Kali ini saya cuba menulis tentang wang hantaran dalam perkahwinan.

Mari kita mulakan dengan berapakah wang hantaran yang ditetapkan oleh mertua saya? Saya masih ingat pagi itu saya, bakal ayah dan ibu mertua saya sedang melawat rumah yang akan menjadi tempat tinggal saya dan isteri setelah menikah nanti. Kami hanya bertiga. Ketika itu bakal ibu mertua mengatakan, "Terpulang nak bagi berapa". Subhanallah! Saya tak pernah terfikir akan dapat jawapan seperti itu. :)

Untuk makluman, sebelum berkahwin dengan isteri saya, saya pernah bertunang dengan seorang muslimah lain. Ketika saya bertunang dengan muslimah itu, pihak keluarganya menetapkan bahawa wang hantaran yang perlu saya berikan adalah RM8 ribu. Walaupun ketika itu masih belajar, saya yakin bahawa pada tarikh perkahwinan yang dirancang nanti, iaitu 2 tahun kemudian, Allah akan membantu saya untuk memenuhi  permintaan itu. Caranya? Saya ada kongsikan di [sini]

Namun dengan kehendak Allah SWT pertunangan itu berakhir di tengah jalan (sila baca: Misteri Jodoh). Alhamdulillah! Kemudian Allah mempertemukan saya dengan isteri saya yang sekarang, jodoh yang sememangnya telah dituliskan oleh-Nya akan menjadi bidadari saya di dunia (sila baca: Ta'aruf) dan in syaa Allah di akhirat. Amin!

Sungguh indah perancangan Allah. :)

Soalan seterusnya: Berapakah wang hantaran yang patut saya berikan?
Jawapannya: Memandangkan sebelumnya telah ditetapkan RM8 ribu sebagai hantaran kepada muslimah bekas tunang saya, maka saya berasa adalah tidak patut apabila saya memberikan hantaran kurang dari RM 8ribu kepada isteri saya. 

Itu kisah saya.

Bagaimana dengan kisah yang lainnya?

Saya mendapati ada di kalangan ibu bapa yang menetapkan kadar tertentu sebagai hantaran bagi anak perempuan mereka. Ada yang merujuk kepada taraf pendidikan/pekerjaan anak mereka, ada juga yang merujuk kepada ahli keluarga perempuan mereka yang baru berkahwin sebagai penanda aras. Ada juga yang mempertimbangkan status pekerjaan bakal pengantin lelaki dalam menetapkan kadar hantaran. Oh!

PERANCANGAN HIDUP DAN MATI

  • 0
Selain novel, buku yang paling laris di kedai buku adalah buku-buku perancangan hidup seperti buku motivasi, pengurusan diri, perancangan kewangan, bisnes, pelaburan atau yang serupa dengannya. Buku-buku seperti itu sangat membantu orang yang membeli, membaca dan mengamalkannya. Walaupun harga buku-buku tersebut hanya RM 20-30 tetapi nilai yang terkandung di dalamnya berkali-kali ganda lebih bernilai dari harganya.

Namun sayangnya kebanyakan tulisan-tulisan perancangan hidup hanya menekankan tentang keperluan, kemudahan dan keselesaan hidup sahaja. Jarang-jarang menyentuh tentang kehidupan selepas mati.


PERANCANGAN MATI

Perancangan dalam hidup itu memang perlu. Tapi perancangan untuk mati lebih perlu. Sebab kematian bukanlah satu pengakhiran tetapi satu permulaan hidup yang tak mati-mati.

Berkenaan perancangan mati, Nabi SAW pernah berpesan bahawa ketika manusia mati semua amalannya akan terputus kecuali 3 perkara (sadaqah jariyah, ilmu yang bermanfaat dan doa anak soleh). Jadi selain 3 perkara itu, tidak ada lagi yang bisa kita harapkan dalam kehidupan setelah mati. Maka selagi masih hidup, marilah kita merancang 3 perkara tersebut dengan sebaik-baiknya.

1. Sadaqah jariyah

Sadaqah jariyah atau lebih dekenali dengan sebutan waqaf adalah infaq yang manfaatnya berpanjangan. Selama manfaatnya masih berjalan, maka pahalanya juga akan terus mengalir kepada pemberi waqaf walaupun dia telah meninggal dunia.

Yang menjadi persoalan adalah jika Anda memperuntukkan 10% (sebagai contoh) dari pendapatan bulanan untuk pelaburan kehidupan dunia, berapa % pula yang Anda peruntukan untuk pelaburan kehidupan akhirat? Jawapan Anda akan menunjukkan sejauh mana kebijakan Anda dalam perancangan "hidup".


2. Ilmu yang bermanfaat

Anda pasti memiliki ilmu yang bermanfaat yang boleh dikongsikan kepada orang lain. Maka, berkongsilah! :) Lebih bagus lagi jika ilmu yang dikongsikan itu menjadi sunnah hasanah.

Harapan saya semoga tulisan-tulisan di dalam blog ini diterima oleh Allah sebagai salah satu bentuk perkongsian ilmu yang bermanfaat. Allahumma amin!


3. Doa anak soleh/ah

Anak soleh bukan disebabkan ayahnya bernama Soleh atau ibunya bernama Solehah. :D Tapi anak soleh adalah seorang muslim yang mengamalkan ajaran Islam dalam kehidupan sehariannya secara istiqamah. Salah satu cara untuk mengetahui tingkat kesolehan seorang anak adalah dengan melihat bagaimana dia menjaga kewajipan solat.

Bagaimana dengan orang yang tidak memiliki anak? Dalam hal ini guru saya Ustaz Mubarak Al-Hafizh, seorang tokoh ulama dari daerah Jambi, Indonesia, pernah mengatakan bahawa lafaz anak (walad) di dalam hadis disebutkan dalam bentuk nakirah bukan ma'rifah. Itu boleh bermaksud umum bukan khusus. Anak itu tidak semestinya anak sendiri. Tapi boleh juga anak angkat, anak saudara atau anak didik. Wallahu ta'ala a'lam.

Semoga saya dan adik-beradik yang lain istiqamah menjadi anak soleh/ah yang sentiasa mendoakan Ayah dan Bunda.

PERANCANGAN MEMBELI RUMAH KEDIAMAN

  • 0
Ketika ini saya baru sahaja berpindah tempat kerja. Jika sebelum ini saya mengajar di Maahad Tahfiz di Kuantan, Pahang, sekarang ini saya mengajar di Maahad Tahfiz di Seremban, Negeri Sembilan. Antara sebab saya berpindah ke Negeri Sembilan disebabkan suri saya menetap di Seremban dan bekerja di Nilai, Negeri Sembilan. Saya terpaksa berulang Kuantan-Seremban-Kuantan hampir setiap minggu. Apabila dikira-kira kos perjalanan saya dalam lingkungan RM400 setiap bulan. Abang sulung saya pernah memberi nasihat kira-kira begini: Buat apa kita mencari nafkah untuk keluarga tetapi terpaksa berpisah dan jauh dari keluarga?
Ehsan daripada Tuan Flickr
Apabila dapat berpindah ke Negeri Sembilan, saya dan suri merancang hendak membeli rumah sendiri. Kami telahpun bersepakat hendak membeli rumah di Nilai. Ketika menetap di Seremban, setiap bulan suri saya perlu memperuntukkan kira-kira RM400 bagi minyak dan tol.

Apabila dijumlahkan kos pengangkutan saya RM400 dan suri RM400, setiap bulan kami menghabiskan kira-kira RM800 bagi pengangkutan. Jumlah sebanyak itu apabila digunakan untuk membeli rumah, boleh dapat rumah berharga RM160k dengan tempoh pembiayaan selama 30 tahun. Daripada RM800 itu terus dihabiskan di atas jalan, adalah lebih baik jika digunakan untuk membeli rumah. :)

Saya telah mengkaji iklan rumah dijual di kawasan Nilai sejak beberapa bulan yang lalu. Rumah teres 1 tingkat masih ada yang dijual pada harga di bawah RM100k. Manakala rumah teres 2 tingkat dijual pada harga RM150k-200k dan ada juga yang lebih mahal.

Bajet yang kami tetapkan bagi harga rumah yang hendak kami beli pada harga di bawah RM200k bagi rumah teres 2 tingkat. Lebih murah, lebih baik. Sempena cuti sekolah yang masih berbaki ini, saya menggiatkan lagi usaha mencari dan melawat rumah yang dijual di kawasan Nilai. :D

TEGURAN SATU MENIT

  • 2
Teguran Satu Menit (TSM) adalah salah satu dari 3 kaedah efektif dalam mendisiplinkan anak-anak menurut buku The One Minute Father (OMF) tulisan Spencer Johnson, M.D. Sebagai salah seorang warden di asrama MTNP, saya ingin mencuba untuk menggunakan cara ini dalam mendisiplikan pelajar-pelajar saya.

Bagi mengukuhkan kefahaman dan tindakan saya dalam menerapkan cara ini, maka saya merasa perlu menuliskannya di dalam blog ini. :)

TSM bisa berhasil dengan baik jika:
  1. Saya mengatakan terlebih dahulu kepada pelajar-pelajar saya bahwa saya akan menegur mereka jika mereka melakukan kesalahan.
  2. Saya perlu menegur mereka sesegera mungkin.
  3. Saya sebutkan secara spesifik apa yang telah mereka lakukan.
  4. Saya katakan kepada mereka dengan tegas apa yang saya rasakan akibat perbuatan mereka tersebut.
  5. saya akan diam selama beberap detik yang tak menyenangkan dan terasa panjang-supaya mereka bisa merasakan apa yang saya rasakan.
  6. Kemudian saya akan menenangkan diri lalu menyentuh mereka dengan cara yang membuat mereka merasa bahwa saya berada di pihak mereka.
  7. Saya mengingatkan mereka bahwa meskipun tindakan yang mereka lakukan adalah tidak baik, namun menurut mereka adalah anak yang baik.
  8. Saya katakan kepada mereka, "Saya menegur karena sayang". Dan saya tepuk pundak mereka. Ketika TSM berakhir maka semuanya selesai. Saya tidak akan menyebutkan lagi kesalahan itu di kemudian hari.
  9. Kemudian saya akan mendengar apapun yang ingin mereka katakan kepada saya.
  10. Saya sadar, meski[un hanya memerlukan satu menit untuk melakukan TSM kepada mereka dengan rasa sayang, keuntungan yang saya terima akan berlangsung seumur hidup.

Pada masa yang akan datang insya Allah saya akan turut berkongsi tentang kaedah Pujian Satu Menit dan Tujuan Satu Menit. :)

KAUM YAHUDI DI MADINAH

  • 0
Sekurang-kurangnya ada 2 hal penting yang boleh saya ambil dari riwayat hidup salah seorang sahabat Rasulullah SAW yang bernama Salman al-Farisi R.A. Yang pertama adalah tentang strategi dalam perang Khandaq. Dan yang kedua adalah tentang kewujudan kaum yahudi di Yatsrib (kini dikenali dengan Madinah)

Sebelum memeluk Islam, Salman al-Farisi R.A. adalah seorang ahli kitab (nasrani). Ia mempelajari agama tersebut dari seorang ahli kitab yang juga ketua gereja yang soleh. Sebelum gurunya itu meninggal, ia sempat berpesan kepada Salman bahawa tidak lama lagi akan diutuskan seorang rasul di kawasan yang berbatu dan banyak pohon kurma. Ciri-ciri rasul itu adalah ia [1] boleh menerima hadiah tetapi [2] tidak dibenarkan mengambil sedekah dan [3] terdapat khatm nubuwwah (tanda kenabian) di pundaknya.
Setelah itu Salman mengambil keputusan untuk mencari tempat yang dimaksudkan gurunya itu. Tahukah Anda ke mana Salman pergi? Ia pergi ke Yatsrib.

Kita telahpun mengetahui bahawa selain suku Aus dan Khazraj, kaum yahudi adalah di antara golongan yang menetap di Yatsrib. Saya merasa bukanlah suatu kebetulan (there is no accident-quote from Kungfu Panda) pada ketika itu kaum yahudi yang juga ahli kitab telah lama menetap di sana. Di Madinah dan sekitarnya ada yahudi dari Bani Nadhir, Bani Quraizah dan Bani Qainuqa'.

Adakah kewujudan ahli kitab di sana sama seperti Salman, menanti kehadiran seorang utusan Allah sebagaimana yang diceritakan di dalam kitab yang diturunkan kepada mereka?

Jawapannya boleh jadi ya. Mereka ke sana kerana meyakini apa yang disampaikan di dalam kitab mereka.

Orang-orang yang Kami berikan kitab (ahli kitab) mengenalnya (Rasulullah SAW) sebagaimana mereka mengenal anak-anak mereka sendiri... (Surah al-Baqarah: 146)

Dalam kitab tafsir diriwayatkan bahawa Ibnu Salam, salah seorang sahabat R.A. yang sebelumnya juga adalah seorang ahli kitab mengatakan, "Sesungguhnya ketika aku melihatnya, maka aku segera mengenalinya sebagaimana aku mengenal anakku sendiri bahkan aku lebih mengenal Muhammad SAW."

Di antara pengajaran yang boleh diambil dari kisah di atas:
  • Ahli kitab (nasrani dan yahudi) sebenarnya telah lama menantikan kehadiran utusan Allah sebagaimana yang disampaikan di dalam kitab mereka.
  • Mereka tahu dan meyakini apa yang disampaikan oleh Allah melalui utusan-utusan-Nya. Bahkan mereka turut meyakini apa yang Rasulullah SAW sampaikan. Untuk melihat salah satu buktinya, klik di [sini].
  • Kerana meyakini apa yang disampaikan oleh utusan Allah, mereka cuba mengambil tindakan yang sepatutnya. Sedangkan umat Islam masih ramai yang tak pandai mengaji, memahami, apatah lagi mengamalkan isi kandungan Al-Quran.

ORANG ALIM

  • 1
Dari segi bahasa, alim itu bermakna orang yang memliki ilmu. Di dalam masyarakat kita orang alim lebih dikenali sebagai orang yang memiliki banyak ilmu agama. Dan biasanya semakin banyak ilmu yang dimiliki oleh seseorang, maka semakin banyak pula amalnya.

Imam Nawawi di dalam kita al-Tibyan menulis bahawa 'Ali Bin Abi Talib mengatakan orang alim itu adalah orang yang beramal dengan ilmunya dan bersesuaian ilmunya dengan amalnya.

Namun sebagai seorang manusia mungkin seseorang masih belum mampu mengamalkan ilmunya. Meskipun demikian, setidaknya setiap eorang perlu berusaha sedaya upaya agar mampu mengamalkan ilmunya, bukan malah beramal menyalahi ilmunya.

Kenapa saya mengatakan demikian? Ini kerana terkadang kita mendapati ada di kalangan orang yang memiliki ilmu agama yang tinggi tetapi tidak beramal dengan ilmunya. Sebagai contoh, berapa ramai profesor atau doktor dalam bidang pengajian Islam yang boleh kita jumpai solat berjamaah di masjid kampus? Walaupun di kampus khas pendidikan Islam. Tentu kita tidak layak mempertikaikan ilmu mereka. Tapi perkara ini (orang alim meninggalkan solat berjamaah) tidak patut berlaku. Ini baru dari sudut solat berjamaah, belum hal-hal lainnya lagi.

Orang Alim Takut Kepada Allah SWT
Sesungguhnya yang takut kepada Allah di kalangan hamba-hamba-Nya adalah ulama. (Surah Fatir: 28)

Ulama adalah bentuk jama' dari kata alim. Bermakna orang alim adalah orang takut kepada Allah SWT. Dalam hal ini tidak semestinya ilmu yang menjadi ukuran bahawa seseorang itu alim atau tidak. Tidak pula umur yang menentukannya. Tapi orang alim adalah orang yang sangat besarrasa takutnya kepada Allah SWT.

Dalam hal ini, pelajar mungkin lebih alim dari seorang profesor atau doktor, murid lebih alim dari ustaz/ustazah.

Mungkin ilmu kita memang tidak banyak tapi kita boleh menjadi seorang yang alim dengan takut kepada Allah SWT dan mengamalkan ilmu kita.

iman + ilmu + amal = alim

Wallahu ta'ala a'lam

PESAN TAZKIRAH

  • 0
Sms tazkirah

Short message service atau lebih dikenali dengan sms adalah satu perkhidmatan yang ditawarkan melalui handphone untuk mengirim atau menerima pesanan pendek. Sebuah pesan sms maksima hanya terdiri dari 140 karakter. Penggunaan sms menjadi begitu meluas kerana mudah dan murah.

Pada hari-hari tertentu seperti hari jadi, hari guru baru-baru ini, hari raya dan lain-lain sms digunakan sebagai pengganti kad ucapan. Pada hari-hari tersebut penggunaan sms akan lebih banyak daripada kebiasaannya.

Boleh dikatakan setiap hari kita akan mengirim atau menerima sms. Alangkah baiknya kalau sms tersebut boleh menyumbang ke arah kebaikan kepada diri sendiri dan orang lain, bukan sebaliknya. Untuk itu, saya mengajak diri saya sendir dan para pembaca sekalian supaya kita boleh gunakan kemudahan sms untuk kebaikan.

Cara paling mudah untuk melakukan perkara di atas adalah dengan mengirim sms tazkirah sekurang-kurangnya 1 sms setiap hari kepada seseorang di dalam senarai contact di dalam h/p kita. Isi sms tersebut boleh diambil dari ayat Quran atau hadis Nabi SAW atau kalam hikmah orang-orang soleh. Jika Anda mendapat kemudahan free sms kepada seorang atau lebih, sangat malang dan rugi jika kemudahan tersebut dibiarkan saja dan tidak digunakan bagi tujuan ini. Mubazir!

Sms atau status facebook?

Status facebook juga boleh digunakan untuk menyumbang ke arah kebaikan (begitu pula sebaliknya). Hanya saja kesan terhadap orang yang membaca status fb dan orang yang menerima sms adalah berbeza. Pada saya, sms lebih bersifat personal berbanding status fb. Oleh sebab itu selain tetap menulis status yang baik di fb,

Pesan berantai

Anda mungkin pernah mendapat pesan sama ada melalui sms, fb, ym, e-mail dan sebagainya yang berbentuk pesan berantai. Di akhir pesan tersebut kita diminta untuk menyebarkannya kepada orang lain, biasanya ditentukan 5, 10, 20 atau bahkan 50 orang, jika tidak akan berlaku sesuatu yang buruk ke atas kita atau keluarga kita.

Saya tidak berniat menulis lagi tentang pesan berantai kerana saya kira tulisan blog Kereta Mayat berkenaan hal itu sudahpun cukup. Dan saya peribadi bersetuju dengan apa yang ditulis. Sila klik di [sini] untuk membacanya.


Adab dalam menerima dan menyampaikan pesan

"Wahai orang-orang yang beriman, jika seseorang yang fasiq datang kepadamu membawa suatu berita, maka telitilah (tabayun) kebenarannya supaya kamu tidak menimpakan musibah ke atas suatu kaum disebabkan kebodohan, maka akhirnya kamu menyesali perbuatanmu itu." (Surah al-Hujurat: 6)

Pastikan pesan yang diterima atau hendak disampaikan kepada orang lain adalah berita yang benar, sahih, authentic. Sekadar merasa bahawa pesan yang kita terima itu (nampak) baik tidak bermakna kita boleh percaya begitu sahaja dan terus menyampaikannya. Lakukan sedikit tabayun bagi memastikan kesahihan pesan tersebut. Apatah lagi jika pesan itu dikaitkan dengan Allah, Nabi SAW dan agama Islam. Kerana agama kita dibina atas dalil yang sahih sahaja, bukan dengan sangkaan-sangkaan (yang boleh jadi benar atau salah). Wallahu ta'ala a'lam.

Jemput baca entry [ini] supaya lebih jelas dengan point ini. :) Terima kasih!

PROGRAM 2 IN 1

  • 0
Pada hari Sabtu minggu lepas (14/5) saya dan isteri pergi ke Shah Alam untuk menghadiri program Sembang Sub Sale Property yang dianjurkan oleh Abang Ensem @ En. Meor Zaidi dan ceramah yang akan disampaikan oleh Fadhilah al-Syaikh Dr. Wahbah al-Zuhaily seorang ulama besar dari Syiria. Maka perjalanan kami ke Shah Alam pada hari itu bagi menghadiri 2 program, 2 in 1. :)

Sembang Sub Sale

Abang Ensem pasti dah lama ternanti-nanti review dari saya tentang seminar perdananya itu. Ha ha ha... Secara jujurnya saya katakan, jika Anda ingin mempelajari pelaburan hartanah, Anda boleh mendapatkannya dari buku-buku pelaburan hartanah yang ditulis oleh Milan Doshi, Azizi Ali, Renesial Leong bahkan e-book yang ditulis sendiri oleh Abang Ensem. Namun malangnya bukan semua hal boleh ditulis di dalam buku. Ada perkara-perkara tertentu yang tidak boleh dimasukkan di dalam buku atas beberapa alasan. Lagipun apa yang dibaca dan apa yang didengar memiliki kesan yang berbeza ke atas diri seseorang. Untuk itu, selain membaca buku, kita juga perlu mengahadiri seminar.

Alhamdulillah! Seminar Abang Ensem adalah salah satu seminar yang agak murah, hanya RM 88 sahaja. Kalau seminar hartanah yang lain, harganya mungkin ratusan atau bahkan ribuan ringgit. Kalau mahu bukti, sila klik di [sini]

Di antara kelebihan seminar ini:
  • Seminar ini lebih fokus kepada sub sale property, cara paling selamat untuk memiliki hartanah. Everyone need secure, right?
  • Tips-tips yang boleh menjimatkan wang kita seperti tips tisu tandas dan bawa anak kecil. :)
  • Penyertaan yang terhad kepada 25 orang sahaja.
  • Yuran penyertaan yang sangat berpatutan.
  • Makan sedap!
  • Dapat bergambar dengan Abang Ensem. :D
Namun sepertinya Abang Ensem terlupa menyampaikan sesi 5 - Beli 1 dapat 2, 3, 4 rumah percuma. Hu hu hu...

Bagi mendapatkan manfaat lebi dari seminar ini, saya telah pun memikirkan untuk bertanya beberapa soalan. Namun malangnya ada beberapa soalan yang terlupa untuk ditanyakan. Ini disebabkan saya tidak membuat persediaan soalan dalam bentuk tulisan. Hu hu hu lagi...

Ceramah Dr. Wahbah al-Zuhaily

Selepas seminar Abang Ensem, saya dan isteri menuju ke Masjid Negeri Selangor bagi menghadiri ceramah Dr. Wahbah al-Zuhaily yang akan dimulakan pada pukul 2:30 petang. Ceramah yang dianjurkan secara bersama oleh Masjid Negeri, PUM dan ABIM itu bertemakan "Sumpah" dan lebih menjurus ke arah sumpah yang ditujukan kepada Dato' Seri Anwar Ibrahim. Sebelum program bermula, saya sempat berjumpa dan berpelukan dengan Ustaz Mohd Zamri Mohd Shapik, YDP Persatuan Ulama Malaysia Negeri Selangor. Alhamdulillah! Kali terakhir berjumpa dengan beliau pada hari raya puasa tahun lepas.
Alhamdulillah! Ceramah termasuk sesi soal jawab berlangsung sehingga pukul 4:20. Selepas ceramah, saya dan iseteri terus pulang ke Seremban, solat asar dah jama' dengan zohor. Seronok jugak sekali-sekala dapat dating eh rihlah 'ilmiyyah macam ni dengan isteri. Sila klik di [sini] bagi membaca entry isteri saya tentang program ceramah ini.

'Ala kulli hal, alhamdulillah katsira!


Catatan:

Saya mohon maaf kepada para pembaca sekalian kerana begitu lama tidak mengemas kini blog ini. Saya juga mohon maaf kerana pada bulan lepas hanya berjaya menulis 3 entry sahaja. :_(

Minggu depan saya insya Allah akan menulis beberapa entry baru bagi memenuhi target menulis sekurang-kurangnya 4 entry dalam sebulan. Saya mohon doa daripada sekalian pembaca semoga saya terus diberi kekuatan untuk meneruskan perkongsian. Semoga perkongsian yang sedikit ini dinilai sebagai amal soleh di sisi Allah SWT. Amin!

MATEMATIK SEDEKAH

  • 0
Menurut ilmu matematik yang biasa kita pelajari:
10 - 1 = 9
10 - 2 = 8
10 - 3 = 7
10 - 4 = 6
10 - 5 = 5
dan seterusnya

Tapi menurut firman Allah dalam surah al-An'am ayat 160:
10 - 1 = 19
10 - 2 = 28
10 - 3 = 37
10 - 4 = 46
10 - 5 = 55
dan begitulah seterusnya

Sifirnya sangat mudah, sedekah 1 dapat 10. Kalau 10, dibalas 100. Kalau RM 800, Allah ganti RM 8 ribu. :D Senang 'kan?


Jika mengikut surah Al-Baqarah ayat 261 lebih hebat lagi. Setiap sedekah berupa infaq diumpamakan seperti sebutir benih yang tumbuh menjadi sebuah pohon dengan 7 cabang dan setiap cabang membuahkan 100 benih baru. Dan jika Allah SWT berkehendak, Dia mampu menjadikannya lebih banyak dari itu.
Kita boleh gambarkan seperti berikut ini:
10 - 1 = 709
10 - 2 = 1408
10 - 3 = 2107
10 - 4 = 2806
10 - 5 = 3505
dan seterusnya

Jika setiap infaq dibalas dengan 10 kali ganda sahaja sudah sangat hebat apatah lagi jika dibalas sehingga 700 kali ganda atau lebih.

Mungkin ada di antara kita telah melakukan infaq tapi merasa tidak mendapat balasan. "Allah mengikut persangkaan hamba-Nya", maksud hadis Nabi SAW yang diriwayatkan oleh Imam Muslim. Jadi yakinlah bahawa setiap infaq yang kita lakukan pasti dibalas oleh Allah SWT. Hanya saja balasan-Nya ada yang disegerakan dan ada yang ditunda sehingga kita benar-benar perlu. Ada balasan dalam bentuk harta (material) dan ada juga yang dibalas dalam bentuk dikurniakan kesihatan, disembuhkan dari sakit, dipermudahkan jodoh, dihapuskan dosa, dihindarkan dari musibah, dilindungi dari azab dan lain sebagainya.


Catatan:

Hukum matematik di atas pernah berlaku ke atas saya beberapa kali. Saya pernah menceritakan dua kisah di antaranya di dalam blog ini. Jika Anda berminat untuk membacanya, sila klik link berikut ini:

BERURUS NIAGA DENGAN MATA WANG HAKIKI

  • 0
Dua minggu yang lepas saya membeli peti ais dari sahabat saya, Saudara Hafiz, dengan harga 17 dirham. Harga dirham ketika itu ialah RM 25. Bermakna17 dirham x RM 25 = RM 425.

Untuk pengetahuan Anda, saya telah mendapatkan dirham tersebut pada harga RM 24/dirham. Bermakna jika dihitung kembali, saya hanya membeyar peti ais tersebut dengan harga 17 dirham x RM 24 = RM 408. Saya telah melakukan penjimatan sebanyak RM 17. :)

Sehari kemudian, harga dirham naik RM 1, bermakna sahabat saya telah mendapat untung RM 17 dari kenaikan harga dirham. Jika sekarang harga dirham sudah RM 27, keuntungan sahabat saya telah bertambah RM 17 lagi. Tunggu sampai esok! Jika analisis teknikal hari ini tepat, esok harga dirham akan naik lagi sekurang-kurangnya RM 1.*
Jika kita lihat dengan lebih mendalam, kita akan mendapati bahawa sahabat saya (penjual barang) mendapat untung lebih banyak dari saya (pembeli). Kalau Anda adalah seorang peniaga dan ingin perniagaan Anda lebih menguntungkan, terimalah dinar dan dirham sebagai alat pembayaran. Di samping perniagaan Anda lebih untung, mudah-mudahan rezeki Anda menjadi lebih berkat dan mendapat keredhaan Allah SWT.

Berurus niaga dengan mata wang hakiki memang menguntungkan bagi kedua belah pihak. Pembeli untung. Penjual lagi untung.

*Anda boleh melihat harga semas dinar dan dirham KGT (Kelantan Gold Trader) pada web site WIM (World Islamic Mint). Perubahan harga (jika ada) akan berlaku pada pukul 12:15 AM setiap hari Selasa hingga Jumaat mengikut pergerakan harga perak semasa.


Catatan:

Entry di atas pertama kali disiarkan dalam blog Hikmah Gold dan note fb saya pada minggu lepas.

Saya merasa perlu untuk berkongsi pengalaman ini bagi memberikan kesedaran kepada diri saya sendiri dan para pembaca sekalian agar menukarkan (kalaupun tidak semua, sebahagian) wang fiat kepada mata wang hakiki (dinar dan dirham). Semoga perkongsian yang sedikit ini dinilai sebagai amal soleh di sisi Allah SWT. Amin!

Jika Anda berminat untuk menukarkan wang fiat Anda, sila hubungi no h/p saya 010 785 1002. Saya akan cuba membantu setakat yang termampu, insya Allah.

SEDEKAH ATAU INFAQ?

  • 0
Kita mungkin sering bersedekah tapi kita sangat jarang melakukan infaq. Kerana walaupun sedekah dan infaq memiliki persamaan namun sebenarnya sedekah dan infaq adalah dua hal yang berbeza. Secara mudahnya, perbezaan antara sedekah dan infaq adalah sebagaimana yang akan dijelaskan berikut ini.

Sedekah adalah perbuatan baik yang memberikan manfaat bagi diri sendiri dan orang lain. Contoh: doa, nasihat, senyuman, membuang duri dari jalan solat dhuha, bahkan berjimak dengan isteripun sedekah. Di bawah ini saya menyertakan beberapa dalil tentang sedekah yang bukan infaq.

"Senyumanmu untuk saudaramu adalah sedekah" (H.R. Bukhari Kitab Adab)

"Doa keselamatan yang datang dari salah seorang di antara kamu sekalian akan menjadi sebuah amal sedekah. Setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, setiap suruhan kepada kebaikan adalah sedekah, dan larangan kemunkaran adelah sedekah. Sedekah juga dapat diperoleh melalui shalat dhuha 2 rakaat" (H.R. Bukhari no. 2989, Muslim no. 1668).

"Dalam tubuh manusia terdapat 360 persendian (ruas tulang), maka wajib bagi setiap persendian diberi sedekah. Lalu mereka bertanya, siapa yang mampu melaksanakan semua itu wahai Rasulullah? Nabi SAW menjawab, kamu cukup menutup (membersihkan) air ludah yang ada di dalam masjid dan menyingkirkan sesuatu yang menghalangi jalan …. lanjutannya …. Jika itu semua tidak mampu engkau laksanakan, cukuplah bagimu melaksanakan 2 rakaat shalat dhuha" (H.R. Abu Daud, Kitab Shalat no. 1285, 1286, 5243).

"Wahai Rasulullah SAW, orang-orang kaya telah pergi membawa banyak pahala. Mereka solat sebagaimana kami shalat, mereka berpuasa sebagaimana kami berpuasa, namun mereka boleh bersedekah dengan kelebihan hartanya (sedangkan kami tidak boleh)." Rasulullah SAW bersabda, "Bukankah Allah telah menjadikan untukmu sesuatu yang dapat disedekahkan? Setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, menyuruh pada kebaikan adalah sedekah, melarang kemunkaran adalah sedekah, dan hubungan jima' kalian (dengan isteri) adalah sedekah." Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, apakah salah seorang di antara kami melampiaskan syahwatnya dan dia mendapatkan pahala?" Rasulullah SAW menjawab, "Bagaimana pendapat kalian jika ia melampiaskan syahwatnya pada yang haram, apakah ia berdosa? Demikian juga jika melampiaskannya pada yang halal, maka ia mendapatkan pahala." (HR. Muslim)
Infaq adalah memberikan harta benda (materi) yang bermanfaat kepada orang lain. Atau dengan kata lain, setiap sedekah yang melibatkan harta benda (materi) adalah infaq. Contoh: mengisi wang dalam tabungan di masjid, memberi wang, makanan atau pakaian kepada orang yang memerlukan, memberi makan kepada haiwan.

Jadi, infaq itu termasuk sedekah tapi sedekah itu boleh jadi bukan infaq. Untuk bersedekah tak perlu ada harta tapi untuk melakukan infaq perlu ada harta.

Wallahu ta'ala a'lam.

Credit to Khalifah Ali

PERTIMBANGAN DALAM MENGAMBIL TAKAFUL

  • 2
Saya memiliki beberapa pertimbangan dalam mengambil polisi takaful. Di antaranya ialah siapa yang menjadi ejen, berapa harga yang perlu saya bayar berbanding berapa nilai perlindungan yang akan saya dapat, apa sahaja aspek perlindungan yang boleh saya dapat dan lain sebagainya.

Berkenaan aspek perlindungan apa sahaja yang perlu didapat, saya mendapat gambaran yang jelas melalui tulisan Saudara Afyan [ini]. Dalam tulisan tersebut dijelaskan bahawa ada 4 perlindungan yang perlu dimiliki oleh seseorang, iaitu:
  1. Perlindungan kematian dan hilang upaya (life)
  2. Perlindungan penyakit kritikal (critical illness)
  3. Perlindungan rawatan hospital dan pembedahan (hospital & surgical)
  4. Perlindungan kemalangan diri (personal accident)
Pelan perlindungan seseorang tidak lengkap sekiranya tidak memiliki keempat-empat polisi perlindungan di atas kerana keempat-empat perlindungan tersebut saling melengkapi antara satu sama lain.
1. Perlindungan kematian dan hilang upaya
a) Kematian. Ini adalah perlindungan yang mesti dimiliki oleh setiap orang kerana kematian adalah suatu kepastian. Tidak kira bagaimana cara seseorang meninggal dunia (kecuali bunuh diri), keluarganya akan mendapatkan pampasan. Tiada siapa hendakkan musibah. Namun jika musibah datang tanpa diundang, setidaknya polisi ini boleh meringankan beban keluarga yang ditinggalkan.

b) Hilang upaya. Kehilangan upaya menyeluruh kekal (total permanent disability - TPD) adalah satu kes yang sangat serius. Kita hanya mati sekali. Tetapi apabila seseorang hilang upaya, keadaannya berpanjangan sehinga bertahun-tahun. Lagipun, kos menjaga orang yang hilang upaya sering kali lebih tinggi daripada kos pengebumian. Sudah jatuh ditimpa tangga. Seseorang yang menderita hilang upaya biasanya akan kehilangan punca pendapatan. Dengan adanya perlindungan ini diharapkan pampasan yang akan diterima boleh membantunya dalam menyara hidup.

2. Perlindungan penyakit kritikal
Sekiranya pemegang polisi disahkan menderita salah satu dari beberapa penyakit kritikal (yang disenaraikan dalam polisi), maka pemegang polisi akan mendapat pampasan. Tujuannya adalah untuk melindungi risiko kehilangan pendapatan kerana terpaksa mengambil cuti panjang atau terus berhenti kerja bagi mendapat rawatan.

Pada pandangan saya, penyakit kritikal biasanya berpunca dari gaya hidup seseorang. Orang yang bekerja di pejabat dan kurang konsisten dalam mengamalkan gaya hidup yang sihat lebih berisiko terkena penyakit kritikal. Hu hu hu...

Seseorang akan sentiasa merasa sihat selama dia merasa tidak perlu berjumpa doktor. Padahal orang yang tidak merasa perlu berjumpa doktor belum tentu sihat. Oleh itu, amalkanlah gaya hidup yang sihat dan buatlah medical check up setahun sekali bagi mengenal pasti tahap kesihatan dari masa ke semasa. Jangan tunggu terhantuk baru tengadah.

3. Perlindungan rawatan hospital dan pembedahan
Polisi ini lebih dikenal dengan kad perubatan atau medical card. Polisi ini dapat melindungi semua, atau sekurang-kurangnya kebanyakan daripada perbelanjaan perubatan seseorang di hospital.

Polisi ini berbeza dengan polisi perlindungan penyakit kritikal. Polisi perlindungan penyakit kritikal hanya memberi pampasan jika seseorang disahkan menderita penyakit kritikal. Tapi seseorang yang perlu mendapat rawatan di hospital tidak semestinya menderita penyakit kritikal dahulu. Ketika situasi begini berlaku, medical card boleh digunakan untuk membayar kos rawatan.

Situasi lainnya: jika seseorang disahkan menderita penyakit kritikal dan mendapat wang pampasan, wang pampasan tersebut memang boleh digunakan untuk membayar kos rawatan di hospital. Namun jika wang (yang sepatutnya untuk sara hidup) tersebut digunakan untuk membayar kos rawatan, maka dia dan keluarganya perlu bersedia kerana wang tersebut akan habis dengan segera.

Sebagai tambahan, kita perlu menyedari bahawa kos perubatan semakin meningkat dari tahun ke tahun. Jika peruntukan kewangan Anda agak terhad, Anda boleh memilih medical card yang murah dulu dan ketika kedudukan kewangan Anda lebih baik, Anda boleh menaik taraf medical card tersebut sesuai peruntukan kewangan Anda. Setakat yang saya tahu medical card yang paling murah di pasaran adalah medical card dari Takaful Ikhlas. Bak kata Saudara Afyan dalam status fb-nya, "Medical card boleh dilanggan dengan kos RM 30 sahaja sebulan? Jadi, kenapa perlu bayar lebih?"

4. Perlindungan kemalangan diri
Di samping perlu memiliki ketiga polisi perlindungan di atas, seseorang juga perlu memiliki polisi perlindungan ini kerana kemalangan boleh menyebabkan kematian dan hilang upaya. Namun kematian dan hilang upaya tidak semestinya berpunca dari kemalangan.

Polisi ini melindungi seseorang dari akibat kematian dan hilang upaya yang disebabkan oleh kemalangan. Biasanya pampasan akan dibayar 2 kali ganda jika kemalangan maut berlaku ketika menggunakan pengangkutan awam (bas, LRT, kapal terbang dan sebagainya).

Memadangkan statistik kemalangan jalan raya di Malaysia merupakan antara yang tertinggi di dunia, oleh sebab itu saya berpandangan bahawa setiap orang yang tinggal di Malaysia wajib memiliki polisi ini. Tak kan kenderaan (wajib) ada insurans/takaful tapi tuan punya kenderaan tak ada takaful? :-/ Pelik tapi benar!

Lagipun, polisi ini merupakan yang paling murah di pasaran. Hanya dengan membayar serendah RM 30 setahun (lebih rendah dari insurans/takaful kenderaan Anda), Anda boleh mendapatkan perlindungan senilai RM 60 000. Malah terkadang Anda boleh mendapatkannya secara percuma (apabila memiliki kad kredit tertentu, membuka akaun simpanan tertentu, pengguna prepaid Tune Talk dan lain-lain).

Berapakah kos minima untuk mendapatkan keempat-empat perlindungan di atas? Maaf, saya belum menjadi ejen dari mana-mana syarikat takaful. :) Tapi saya sendiri hanya mencarum RM 150 sebulan untuk mendapat keempat-empat perlindungan tersebut, tidak sampai 10% dari pendapatan saya setiap bulan.

Malangnya, ada orang yang mencarum dalam jumlah yang sama atau bahkan lebih tetapi polisinya hanya untuk 3 perlindungan di atas atau malah kurang. Oleh sebab itu, lebih baik mengkaji terlebih dahulu hal-hal yang berkenaan untuk memahami berbagai produk takaful yang ditawarkan di pasaran. Dengan begitu kita akan dapat menjimatkan belanja pada masa yang sama mendapat perlindungan yang efektif dan efesyen.

Alhamdulillah! Saya hanya mencarum RM 5/hari untuk mendapatkan keempat-empat polisi perlindungan di atas. Lebih murah dari makan tengah hari sesetengah orang di antara kita. :) Saya telah melantik Saudara Afyan Mat Rawi dari Takaful Ikhlas sebagai ejen takaful saya.


Catatan:

Pada awalnya saya dikecualikan daripada perlindungan penyakit kritikal oleh Takaful Ikhlas kerana saya berwarga negara asing (Indonesia). Jadi saya perlu mengambil polisi perlindungan tersebut dari syarikat takaful lain. Dan menurut saya itu bukanlah tindakan bijak kerana dengan begitu saya perlu membayar untuk 2 orang ejen . Tetapi akhirnya ejen takaful saya berjaya menghapuskan pengecualian tersebut dengan pertimbangan bahawa saya adalah pasangan kepada warga negara.

Walau bagaimanapun, sebenarnya polisi takaful di atas hanyalah instrument perlindungan yang kedua bagi saya. :) Saya memiliki instrument perlindungan yang lebih baik berbanding polisi takaful di atas. Saya telah memperuntukkan 10% dari pendapatan saya setiap bulan untuk instrument yang saya yang pertama. Di samping sebagi instrument perlindungan, instrument ini juga merupakan instrument pelaburan dan perniagaan yang sangat menguntungkan. Jika Anda ingin mengetahui instrument tersebut, sila klik di [sini]. :) Terima kasih!

MENYERTAI TAKAFUL

  • 2
Perancangan dan pengurusan kewangan seseorang tidak lengkap tanpa aspek perlindungan. Oleh itu saya memutuskan untuk segera mengambil polisi takaful. Dengan menyertai takaful, bermakna seseorang telah memindahkan sebahagian risiko kepada syarikat takaful.

Namun sebelum membuat keputusan untuk memilih polisi takaful mana yang hendak diambil, saya cuba membuat sedikit kajian. Hal ini penting bagi menjimatkan wang dan dalam masa yang sama boleh memiliki polisi yang sesuai dan perlindungan yang mencukupi. Saya membaca panduan-panduan yang dituliskan di dalam buku-buku kewangan. Saya juga turut membaca beberapa blog ejen takaful yang dengan mudah boleh kita jumpai melalui search engine. Di antara blog yang saya kunjungi ialah:
Dan dengan izin Allah SWT, dalam masa proses mengkaji ini law of attraction berlaku ke atas saya. Alhamdulillah! Minggu lepas sahaja, Allah pertemukan saya dengan 3 orang kawan yang masing-masing merupakan ejen takaful dari 3 syarikat yang berbeza. :) Ini memudahkan urusan saya dalam mendapatkan maklumat dan penerangan.

Akhirnya pada hari Jumaat, 11 Mac 2011, saya telah menandatangani polisi takaful life, critical illness, personal accident dan medical card dari Takaful Ikhlas.

SEMINAR PROPERTY PALING MURAH

  • 2
Entry kali ini ada kaitan dengan dua entry sebelumnya.

Ketika melayari www.milandoshi.com, saya menemukan ini:
Invest RM 68 to get 2 Complimentary Property intensive Tickets (worth RM 388/each) + 1 Property Book (worth RM 49.90) for FREE!
Unbelivable, right? Istilah "too good to be true is not true" agak mengganggu saya dalam membuat keputusan di sini. Mujur saya masih ingat dengan kisah Kambing Selam yang pernah saya ceritakan pada entry sebelumnya. Saya yakin seminar inilah yang diceritakan olehnya. Akhirnya dengan senang hati saya membuat keputusan untuk mendaftar dan menyertainya.

Namun saya melupakannya untuk beberapa ketika. Sehingga sehari sebelum program seminar tersebut saya mendapat sms (dalam bahasa Inggris) dari Calvin, seorang commitee program. Isi sms tersebut meminta saya untuk melakukan transfer RM 68 ke akaun HSBC atas nama Wealth Mastery Academy sebelum pukul 12 tengah malam.

Sebelum melakukan transfer, saya menghubungi Calvin bagi mendapatkan pengesahan dan kepastian serta bertanya beberapa soalan. Saya masih terkejut dengan tawaran 2 tiket + sebuah buku hanya dengan harga RM 68. Akhirnya saya mendapat penjelasan bahawa tawaran tersebut memang benar dan saya boleh memilih tajuk buku yang saya kehendaki. Memandangkan saya telahpun memiliki buku "Bagaimana Anda boleh Menjadi Jutawan Hartanah Terbilang", maka saya memilih buku "Bagaimana Anda Boleh Menjadi Jutawan Melalui Pelaburan Hartanah dan Pasaran Saham", buku yang tidak jadi saya beli pada Tahun baru Cina kerana bajet kewangan saya yang terhad. :)
Calvin juga memberi tahu bahawa seminar tersebut akan diadakan dalam bahasa Inggris. Dan setakat ini semua seminar Milan Doshi adalah dalam bahasa Inggris. Dari situ saya membuat kesimpulan. Panitia meletakkan sasaran peserta ini adalah golongan yang well educated. Kenapa saya berfikir begitu? Kerana orang yang menguasai bahasa Inggris biasanya dari kalangan orang yang berpendidikan tinggi. Dan biasanya golongan ini juga memiliki pendapatan yang lumayan dan peluang untuk membuat pelaburan lebih terbuka luas.

Walau bagaimanapun, saya masih tertanya-tanya kenapa mereka dapat menganjurkan seminar dengan biaya yang sangat murah. Pada akhir seminar tersebut saya mendapatkan jawapannya. Tentu ada juga ingin tahu apa jawapannya? Sila sertai sendiri seminar tersebut. Anda hanya perlu membayar RM 68 untuk mendapatkan 2 helai tiket seminar (senilai RM 776) dan sebuah buku Milan Doshi yang Anda kehendaki. Nothing to lose, right?


Catatan:

Menyertai seminar ini merupakan salah satu pelaburan yang terbaik bagi saya dan isteri.

Pada saya, lebih baik Anda menyertai seminar ini berbanding sekadar membeli buku Milan Doshi sahaja. Kalau hanya beli buku, tak dapat tiket seminar. Tapi kalau pergi seminar, buku dapat, tiket seminar pun dapat. Bukan 1 tiket tetapi 2.

Dalam seminar ini Milan Doshi sempat mempromosikan "3 Day Mind Blowing Financial Program - REAL ESTATE WEALTH MASTERY". Saya tertarik untuk menyertai program ini. Tapi untuk sementara waktu saya tangguhkan dulu kehendak tersebut. Untuk makluman, program ini juga dalam bahasa Inggris. :)

BUKU MILAN DOSHI

  • 4
Beberapa bulan yang lalu ketika sedang membaca blog Abang Ensem, saya terjumpa satu entry tentang buku Milan Doshi yang dibaca oleh Abang Ensem. Kemudian di dalam ruang komen, Kambing Selam mengatakan bahawa dia telahpun memiliki buku tersebut secara percuma. Dia hanya perlu membayar RM 68 untuk mendapat 2 helai tiket seminar serta sebuah buku Milan Doshi seharga RM 69.90 secara percuma. Wow! Unbelievable! Ok! Untuk sementara kisah tersebut berhenti di situ.

Ketika cuti Tahun Baru Cina, 3/2/2011, saya tergerak untuk membeli buku di MPH Book Store, Jusco Seremban 2. Salah satu buku yang ingin saya beli adalah buku Milan Doshi. Dan saya ingin membeli buku versi bahasa Melayu supaya memudahkan saya dalam memahami kandungan buku tersebut. Di sana saya menemukan kedua tajuk buku yang ditulis oleh Milan Doshi. Dan salah satunya dalam keadaan yang sudah agak cacat. Mungkin sebab ramai orang telah membaca tapi tidak mahu membelinya.
Memandangkan bajet kewangan saya yang agak terhad, selain membeli 2 buah buku Renesial Leong, saya hanya membeli sebuah buku Milan Doshi iaitu "Bagaimana Anda Boleh Menjadi Jutawan Hartanah Terbilang". Walaupun buku tersebut agak cacat, saya terpaksa membelinya kerana hanya itulah satu-satunya stock yang ada. Hmmm... Nampaknya ketika itu saya mesti mengamalkan istilah "don't judge the book by its cover". :)

Dalam masa yang sama saya masih teringat tentang kisah Kambing Selam di atas dan berharap dapat memiliki sebuah lagi buku Milan Doshi dengan cara yang sama, membayar RM 68 untuk 2 tiket seminar + sebuah buku. :)

Harapan saya tersebut menjadi kenyataan ketika saya melayari website Milan Doshi sebagaimana yang ditulis di dalam bukunya, www.milandoshi.com. Alhamdulillah! :) Saya akan menceritakan tentang seminar tersebut pada entry selanjutnya, insya Allah.

KEPENTINGAN BELAJAR BAHASA ASING

  • 0
Dulu saya tidak begitu faham kepentingan belajar bahasa asing. Tapi sekarang saya benar-benar merasakan betapa pembelajaran bahasa asing, khasnya bahasa Arab dan Inggris, yang pernah saya pelajari di sekolah dulu sangat penting dan bermanfaat bagi kehidupan. Bagi saya, tanpa menguasai kedua bahasa tersebut, maka acces ilmu dan kehidupan sosial seseorang menjadi agak terhad.

Saya ada beberapa pengalaman tentang bagaimana pembelajaran bahasa asing sangat bermanfaat bagi kehidupan saya. Salah satunya adalah pada minggu lepas ketika saya bersama isteri menghadiri sebuah seminar di Hotel Cititel, Mid Valley, Kuala Lumpur. Seminar ini dikendalikan oleh Wealth Mastery Academy Sdn Bhd dan penceramahnya adalah Milan Doshi, seorang certified financial planner sekaligus seorang millionaire melalui properti dan saham.

Apa yang ingin saya sampaikan ialah seminar tersebut dikendalikan sepenuhnya dalam bahasa Inggris. Ini adalah seminar berbahasa Inggris pertama yang saya hadiri seumur hidup saya. :) Sebelumnya saya sempat ragu-ragu sama ada hendak menyertainya atau tidak. Kerana saya menganggap kemampuan bahasa Inggris saya tidak begitu baik. Namun saya fikir tidak salah untuk mencuba. Dan akhirnya saya menyertainya. :)
Dalam perjalanan pulang dari Kuala Lumpur ke Seremban, saya berfikir bahawa alangkah bertuahnya diri ini kerana mampu menguasai bahasa Inggris (walaupun tidak begitu mahir) sehingga dapat memahami sedikit sebanyak apa yang telah disampaikan di dalam seminar sebentar tadi.

Dalam hal ini saya merasa sangat terhutang budi kepada DJA dan RIAB, sekolah menengah saya dahulu. Di sana saya "dipaksa" untuk menguasai bahasa asing. Para pelajar tidak dibenarkan berkomunikasi kecuali dalam bahasa Arab atau Inggris. Tentang metode pembelajaran bahasa asing di DJA pernah saya ceritakan sedikit di dalam entry [ini].

IBADAH NAZAR

  • 0
Beberapa hari yang lalu beberapa orang pelajar Program Diploma MTNP datang ke meja kerja saya. Mereka menyampaikan ucapan terima kasih, permohonan maaf serta doa bagi kejayaan mereka dalam menghadapi ujian semester yang berlangsung pada minggu ini dan minggu hadapan. Pada kesempatan itu pula mereka meminta petua dari saya bagaimana untuk mendapatkan pencapaian akademik yang cemerlang.

Saya merasa terdorong untuk berbagi pengalaman tentang apa yang pernah saya lakukan untuk menjaga serta meningkatkan pencapaian akademik ketika masih belajar dulu. Saya tidak teratrik untuk menerangkan tentang strategi belajar dan yang seumpama dengannya disebabkan hal itu banyak diterangkan di dalam buku-buku. seminar-seminar, artikel-artikel di salam akhbar, majalah, dan internet.

Apa yang selalu saya lakukan ketika akan menghadapi ujian adalah bernazar.

Dan apa saja yang engkau infakkan atau apa saja yang engkau nazarkan maka sesungguhnya Allah mengetahuinya. (al-Baqarah: 270)

Nazar adalah mewajibkan sesuatu ibadah yang pada asalnya tidak wajib sebagai wasilah untuk taqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah. Contohnya, seseorang berkata, "Aku bernazar akan berpuasa 3 hari kerana Allah." Pada dasarnya puasa selain puasa Ramadhan adalah puasa sunat. Tetapi ketika seseorang telah bernazar maka hukumnya menjadi wajib.

Nazar yang dikaitkan dengan hal lain sebagaimana yang biasa saya lakukan ketika akan menhadapi ujian disebut nazr al-mujazah (mukafaah). Contohnya, sekiranya keputusan ujianku meningkat dari sebelumnya ataupun sama seperti sebelumnya, maka aku bernazar akan berpuasa 3 hari berturut-turut karena Allah."

Kenapa kita perlu mengaitkan ibadah kita dengan sesuati permintaan? Bukankah ini bisa dikatakan sebagai tidak ikhlas dalam beribadah? Tentang hal ini saya sudah pernah menulisnya dalam entry BERSEDEKAH TAPI MENGHARAPKAN BALASAN.

Bagi saya nazar adalah salah satu cara untuk mengundang nusrah (pertolongan) Allah. Semakin susah dan payah nazar yang dibuat, insya Allah semakin mudah pula nusrah Allah datang, itu yang saya fahami.

Ibadah nazar boleh dilakukan untuk berbagai hajat, tidak terbatas untuk kejayaan dalam ujian saja. Ibadah ini juga boleh dilakukan dalam berbagai bentuk ibadah yang lain seperti puasa, sedekah, menyembelih qurban dan sebagainya. Dalam hal ini, membotakkan kepala tidak termasuk sebagai ibadah atau bentuk taqarrub kepada Allah. Jadi bernazar untuk membotakkan kepala jika hajat terpenuhi bukanlah nazar yang diterima di sisi syara'.

Wallahu ta'ala a'lam.

BELAJAR DARI YAHUDI

  • 0
Majalah Time edisi 10 Maret 2003 menyebutkan bahwa jumlah pemeluk agama di dunia dari yang terbesar sampai terkecil sebagai berikut: Kristen 2 miliar, Islam 1,3 miliar, Hindu 900 juta, Budha 360 juta, Sikh 23 juta, Yahudi 14 juta, Atheis 850 juta dan lain-lain 525 juta.

Dari data di atas terlihat jumlah orang Yahudi paling sedikit, hanya 14 juta. Tetapi menurut penelitian oleh Philip M. Parker, orang- orang Yahudi paling tinggi tingkat kesejahteraannya. Pendapatn per kapita orang Yahudi (rata-rata di dunia) adalah USD 16.100 / tahun, diikuti Kristen USD 8.230, Budha USD 6.740, Muslim USD 1.720, Sikh USD 702 dan Hindu USD 392.

Dalam Atlas of The World's Religions disebutkan jumlah pemeluk Yahudi sebanyak 15.050.000. Meskipun demikian, mereka adalah para pekerja tangguh dan memiliki perencanaan jelas dalam pergerakan mewujudkan Negara Israel. Dalam Kongres Zionis kali pertama di Basel, 1987, pendiri Gerakan Zionisme modern, Theodore Herzl, sudah mencanangkan berdirinya negara Yahudi dalam waktu 50 tahun kemudian. Rancangan itu terwujud dengan berdirinya Negara Haram Israel pada 14 Mei 1948 di bumi Palestina.

Ketika Konferensi OIC di Malaysia, Oktober 2003, Dr. Mahathir Mohamad memperingatkan bahwa Yahudi memerintah dunia melalui berbagai proksi. Dr. M berkata, "The European killed six million Jews out of 12 million. But today the Jews rule this world by proxy."

Lebih dari 40% jutawan Amerika dalam majalah Forbes adalah keturunan Yahudi. Salah satunya adalah Roman Abramovich, raja minyak dari Rusia dan pemilik klub sepak bola Inggris, Chelsea, yang pada tahun 2007 tercatat sebagai orang terkaya di dunia yang paling muda. Dalam usia 40 tahun dia mencatat kekayaan USD 18,7 miliar.

Menurut pengamat ekonomi Sunarsip, meskipun dijuluki sebagai negara super power, sesungguhnya para pelaku ekonomi Amerika tidak lebih dari sekadar kuli Yahudi. "Ini karena kalau kita melihat secara detail, maka kita akan dapat bahwa Yahudi yang sebenarnya menjadi bintang ekonomi Amerika." katanya.

Sebut saja misalnya, siapa pemegang saham The Federal Reserve? Mereka adalah Rothschilds Bank of London, Rothschilds Bank of Berlin, Israel Moses Seif Bank of Italy, Warburg Bank of Amsterdam, Warburg Bank of Hamburg, Lazard Brothers of Paris, Lehman Brothers of New York, Kuhm and Loeb Bank of New York, Chase Manhattan bank of New York. Semua lembaga keuangan ini adalah milik orang Yahudi.

Siapa raja bisnis pemberitaan dan penerbitan di Amerika? Merka adalah orang Yahudi. Sebut misalnya, The New York Times, dimiliki oleh keluarga Suzberger, seorang pemodal Yahudi. Di samping itu Suzberger juga menguasai 36 perusahaan surat kabar lainnya dan 12 majalah. Majalah Time juga dipimpin oleh seorang Yahudi, Steven J. Ross. Kemudian penerbit buku ternama, yaitu Random House, Simon & Schuter dan Time Inc Book Co. juga dimiliki oleh pemodal Yahudi.

Contoh-contoh di atas hanyalah sebagian kecil dari penguasaan Yahudi ke atas perekonomian Amerika. Masih banyak sektor ekonomi strategis Amerika lainnya yang dikuasai oleh orang-orang Yahudi. Bahkan dapat dikatakan bahwa hampir tidak ada satu sektor ekonomipun yang luput dari penguasaan Yahudi; baik secara sendiri-sendiri ataupun bekrjasama dengan bisnis orang Yahudi di luar Amerika.

Dalam ucapan di atas tadi, Dr. M sebenarnya menekankan supaya umat Islam belajar dari sejarah Yahudi. Bagaimana bangsa kecil yang mengalami penindasan selama ratusan tahun ini berhasil bertahan dan bahkan berhasil menguasai dunia. Salah satu kuncinya adalah dengan menguasai ekonomi.

KEKURANGAN COOKIES KAK INA KL

  • 4
Alhamdulillah! Cookies dari Kak Ina KL sebagai hadiah menang Kontes Azam 2011 anjuran Mat Joe telahpun sampai di MTNP, tempat saya berkhidmat sekarang. Diposkan menggunakan pos laju. Semalam dihantar, hari ini sampai. :)

Untuk pengetahuan, pemenang yang lain hanya mendapat sebalang cookies isi 50 keping seharga RM 25 sahaja. Tapi saya membuat permintaan khas supaya dikirimkan sebalang cookies isi 100 keping seharga RM 45. Untuk RM 20 lagi, Mat Joe tolak dari hadiah RM 30.

Saya menempah cookies yang isi 100 keping kerana terhasut oleh provokasi Mat Joe tentang kesedapan cookies ini. Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan. Hu hu hu...

Sampai di bilik, saya terus membuka bungkusan berisi cookies tersebut. Saya begitu teruja untuk segera memakannya. Setelah mencuba beberapa keping, izinkan saya memberi sedikit komen. Sebelumnya, jemput tengok gambar cookies tu dulu! :)
Ok! Bersedia! Memandangkan Mat Joe dan beberapa rakan blogger Kak Ina KL telah menulis tentang kelebihan-kelebihan cookies tersebut, saya tergerak hati untuk menuliskan sebaliknya. Semoga Kak Ina KL tidak marah dengan pandangan ikhlas saya ini. :)

Beberapa kekurangan cookies ini adalah:
  1. Pada saya, cookies ini kurang sesuai dihidangkan ketika Hari Raya. Sebab rasanya yang sedap boleh menyebabkan tetamu hendak memakannya lagi dan lagi. Kalau dah macam tu, cepat sangat habis. Silap-silap tuan rumahpun dapat makan sikit je :D
  2. Saiz cookies ini kurang besar. Tapi kalau saiznya agak besar, pasti cepat habis sebab jumlahnya semakin sedikit. Kalau asalnya 50 keping, mungkin akan jadi 25 keping. Kalau ada 5 orang makan, setiap orang hanya dapat 5 keping. Sikitnya! Mesti tak cukup. He he he...
  3. Cookies ini kurang banyak kalau hanya dapat yang 50 keping. Sebab memang tak puas makan kalau cuma banyak tu. Apatah lagi kalau makan ramai-ramai. Sekali duduk boleh habis. Ha ha ha... Nasib baik saya tempah yang 100 keping. Bertuahnya saya! :)
Itulah beberapa kekurangan cookies Kak Ina KL yang boleh saya senaraikan. Kalau masih ada lagi, akan saya tambahkan kemudian.

Jadi selepas mengetahui beberapa kekurangan cookies ini tapi Anda masih tetap mahu menempahnya, sila terus hubungi Kak Ina KL. Kalau ikut cakap Mat Joe, Kak Ina KL boleh dihubungi melalui e-mail roslana_06@yahoo.com.my.

Tempah! Jangan tak tempah! :D

MENJADI KAYA

Ramai orang ingin kaya tapi tidak ramai yang menjadi kaya. Kita juga sangat jarang mendengar petua untuk menjadi kaya dari orang tua kita kecuali nasihat untuk berhemat (BM: berjimat), "Hemat pangkal kaya" dan menabung, "Menabung pangkal kaya" atau "Menabung amalan mulia".

Masyarakat Timur (pada umumnya) dan muslim Nusantara (pada khususnya) menganggap pembicaraan tentang duit dan bagaimana menjadi orang kaya adalah suatu hal yang tabu (aib). Jika ada seseorang yang suka berbicara tentang hal itu, maka orang lain akan menganggapnya mata duitan dan tamak. Padahal kita semua menggunakan duit setiap hari untuk memenuhi berbagai keperluan.

Pada pandangan saya, hal inilah yang menyebabkan ramai masyarakat kita kurang menyadari tentang kepentingan mengurus duit melainkan apabila mula merasa kesempitan duit dan hutang semakin membelit. Oleh sebab itu pula tidak ramai masyarakat kita yang kaya. Dan inilah yang sedang terjadi saat ini.
Menurut saya, keadaan di atas harus diperbetulkan. Berhemat dan menabung seperti nasihat yang kita dengar dulu tidak akan menjadikan ramai orang seperti saya menjadi kaya. Formula untuk kaya yang lebih tepat menurut saya adalah:

Menghasilkan duit + Menabung dengan baik + Berinvestasi dengan bijak = Kaya

Kita perlu tahu bagaimana mengurus duit kita sejak dari sekarang. Bukannya menunggu terhantuk baru tengadah. Oleh karena kita tidak pernah diajar tentang formula di atas, kita perlu belajar sendiri bagaimana cara menghasilkan duit, menambah pendapatan, mengatur perbelanjaan dengan baik, berinvestasi dengan bijak, menjadi orang kaya dan sebagainya.

Untuk itu, sejak beberapa bulan terakhir ini saya suka membaca tentang duit. Koleksi buku saya yang berkaitan dengan duit juga semakin bertambah. Mungkin hal ini juga yang sekarang membuat saya suka berbicara tentang duit.

Dan sekarang saya juga terdorong untuk menulis tentang duit. :) Walaupun saya sadar bahwa saya bukanlah seorang yang pakar dalam hal ini, tapi saya rasa tidak ada salahnya jika saya ingin berbagi pandangan dan pengalaman dalam hal ini.

TIPS NAIK BUS (SAMBUNGAN)

  • 0
Sambungan dari TIPS NAIK BUS

4. Membawa topi dan sapu tangan

Dulu saya sering membawa topi dan sapu tangan ketika melakukan perjalanan. Tapi sejak topi EIGER saya hilang di Soekarno-Hatta Airport, Jakarta, saya tidak pernah lagi membeli topi. Ditambah pula sebagian kawan-kawan saya menganggap memakai topi adalah perbuatan yang tidak tsiqah bagi seorang pelajar agama. :)

Terlepas dari hal di atas, topi dan sapu tangan akan digunakan ketika hendak tidur. Saya akan menutup wajah dengan meletakkan sapu tangan di atas muka sapu tangan kemudian memakai topi sehingga sapu tangan terselit dengan topi dan tidak jatuh. Namun jika sapu tangan berukuran lebar, sapu tangan dapat diikat begitu saja di kepala supaya tidak jatuh dan topi tidak lagi diperlukan. :)

Untuk apa hal ini dilakukan? Sebelum saya jawab, coba bayangkan wajah anda ketika sedang tidur! Saya harap itu dapat memberi jawaban kenapa kita perlu menutup wajah ketika tidur di dalam kendaraan atau tempat umum. :D
Selain untuk tidur, tips ini juga berguna untuk mengelak dari pengamen. He he he...

Bagi yang tidak tahu apa itu pengamen, pengamen adalah pemain musik jalanan. Kita bisa menemukan pengamen di kot-kota besar di Indonesia, khususnya di pulau Jawa. Mereka biasanya beroperasi di tempat-tempat umum seperti persimpangan jalan, pertokoan, warung makan, terminal bus, termasuk di dalam bus. Setelah menyanyikan beberapa lagu, mereka akan berkeliling untuk meminta duit dari semua penumpang bus. Permintaan maaf dari sebagian penumpang sebagai isyarat sopan untuk tidak memberi duit terkadang tidak bisa diterima oleh sebagian pengamen. Sehingga ada pengamen yang bertindak mengintimidasi penumpang tersebut dengan berbagai cara supaya akhirnya dia tetap memberi mereka duit atau sekurang-kurangnya mempermalukan penumpang itu.

Jika tidak ingin memberi mereka duit, cara yang terbaik adalah dengan tidur atau berpura-pura tidur sambil menutup muka seperti tips di atas. He he he...

Menutup wajah bisa juga dilakukan dengan buku, surat kabar atau yang lainnya. Hanya saja ruang pernafasan saya agak terhalang jika menutup wajah selain dengan sapu tangan. Di samping itu, menutup wajah dengan selain sapu tangan juga mudah jatuh sehingga dapat mengganggu tidur.
5. Bawa duit kecil

Duit biasanya berguna untuk bayaran masuk toilet. Duit kecil juga berguna untuk menyelamatkan diri dari pengamen. Cukup beri mereka duit dalam jumlah kecil, itu sudah cukup untuk membuat mereka pergi. :)

6. Kalau tiada apa yang hendak dilakukan, berzikirlah!

Tidak sedikit orang yang meninggal dunia dalam perjalanan. Kita tidak pernah tahu tempat dan saat maut datang menjemput. Oleh sebab itu, bersedialah selalu. Semoga akhir hayat kita dimatikan dalam keadaan husn al-khatimah. Amin!

TIPS NAIK BUS

  • 2
Saya berpengalaman naik bus antar daerah sejak berusia 12 tahun. Ketika itu saya bersekolah di Maahad Jeumala Amal, Lueng Putu, Aceh Pidie. Jarak antara rumah dan sekolah saya itu lebih dari 250 km dan memakan waktu hampir 3 jam.

Sejak itu sampai sekarang tidak terhitung sudah berapa kali saya menumpang bus. Sekarang ini hampir setiap hari cuti saya akan menempuh perjalanan Kuantan-Seremban yang memakan waktu 4-5 jam perjalanan.

Waktu perjalanan paling lama yang pernah saya rasakan adalah selama 4 hari 5 malam, yaitu ketika melakukan perjalanan dari Banda Aceh ke Jakarta dengan menumpang bus Pelangi pada tahun 2002. Sungguh pengalaman yang sangat luar biasa bagi saya. :D

Dari pengalaman-pengalaman tersebut ada beberapa hal yang biasanya saya amalkan:

1. Bertukar tempat duduk

Jika di sebelah saya seorang perempuan, maka saya akan mulai memperhatikan penumpang bus yang lain. Saya mencari penumpang laki dan perempuan lain yang juga duduk bersebelahan. Jika saya dapat menyimpulkan bahwa mereka tiada hubungan apa-apa, pada waktu yang tepat saya akan menawarkan kepada penumpang perempuan di sebelah penumpang laki tersebut untuk bertukar tempat dengan saya.

Ini saya lakukan karena saya lebih nyaman duduk di samping penumpang laki daripada penumpang perempuan. Menurut saya hal ini juga lebih terhormat dan mulia bagi saya dan juga kedua penumpang perempuan tadi. Sampai saat ini cara ini belum pernah gagal, alhamdulillah. :)

2. Membawa bahan bacaan

Untuk mengisi waktu selama di dalam perjalanan, saya akan membawa sesuatu untuk dibaca. Bisa berupa surat kabar, majalah, buku atau al-Quran. Hanya saja hal ini tidak sesuai dilakukan pada waktu malam. Jika terlupa membawa bahan bacaan, saya memilih untuk berkenalan, berbicara dan bertukar fikiran dengan penumpang di sebelah saya. Karena saya merasa alangkah rugi jika waktu yang ada disia-siakan begitu saja dengan tidur sepanjang perjalanan.

3. Membawa bekalan makanan dan minuman jika perlu

Makanan dan minuman hendaklah dibawa dari rumah atau dibeli sebelum pergi ke terminal. Karena biasanya harga makanan dan minuman di sekitar terminal lebih mahal. Jika membawa makanan untuk dimakan di dalam perjalanan, upayakan untuk turut mempersiapkan juga bagi penumpang di sebelah. :) Kalau tidak ingin membawa makanan, usahakan untuk tetap membawa minuman.

Bersambung...

Catatan:

Tips di atas juga boleh digunakan ketika menaiki kendaraan umum yang lain seperti kereta api, fery, dan lainnya yang dikira sesuai.

MENANG KONTES 2 IN 1

  • 4
Alhamdulillah kathira! Saya baru saja memenangi Kontes Azam 2011 yang dianjurkan oleh Mat Joe. Untuk menyertai kontes ini seseorang hanya perlu membuat satu entry tentang azam. Apa yang menarik tentang kontes ini, untuk satu entry ini seorang peserta secara automatik menyertai 3 kategori iaitu (1) Entry Azam 2011 (2) Share dan Like (3) Matjoe's Reader Choice. Ini bermakna peluang untuk menang adalah sangat besar.

Alhamdulillah! Setakat ini saya telah menang untuk kategori (1) dan (2). Kedua-duanya menang tempat ketiga. :) Ini bermakna saya berhak untuk mendapatkan (1) RM 30 + 1 e-b00k hartanah Abang Ensem bernilai RM 20 dan (2) Sebalang cookies Kak Ina KL. Saya tak menyangka boleh terpilih menjadi pemenang unuk kategori (1). Kalau untuk kategori (2) saya memang ada strategi sendiri untuk menang, walaupun sekadar di tempat ketiga. He he he...

Manakala untuk kategori (3), memandangkan Mat Joe hanya memilih seorang pemenang, peluang untuk menang sangatlah kecil. Ditambah pula persaingan ketat di antara Mama Zharfan dan Hans membuat saya sekadar menjadi pemerhati. He he he...

Tentang hadiah kategori (1), saya sebenarnya sudahpun membeli ketiga-tiga e-book Abang Ensem yang tinggal menunggu masa sahaja untuk dipraktikkan. :) Kalaulah Abang Ensem ada e-book ke-4. He he he... (Rupanya e-book ke-4 sedang dalam proses penulisan dan jika sudah siap nanti Abang Ensem telah berkenan untuk menghadiahkan e-book tersebut kepada saya, insya Allah). Manakala tentang hadiah kategori (2), sejak awal lagi ketika Mat Joe bercerita tentang cookies ini, saya sangat teringin untuk mencubanya. Hu hu hu... Alhamdulillah! Selepas Hari Raya Cina nanti insya Allah cookies tersebut akan sampai ke alamat saya.

Terima kasih banyak kepada Mat Joe kerana menganjurkan kontes ini. Tidak lupa pula terima kasih banyak kepada para penaja yang membuat kontes ini menjadi semakin meriah. Tahniah kepada para pemenang. Dan terima kasih yang tak terhingga kepada semua pihak yang membantu dan menyokong saya sehingga boleh memenangi tempat ketiga bagi kategori (1) dan (2). Dan akhirnya, alhamdulillah Rabb al-'alamin 'ala kulli hal wa fy kulli hal wa ni'mah!

BERSEDEKAH TAPI MENGHARAPKAN BALASAN?

  • 0
Sedekah adalah salah satu bentuk ibadah kepada Allah. Meminta kepada Allah supaya menunaikan hajat juga merupakan ibadah yang disebut juga dengan doa. Keduanya adalah amal yang dituntut oleh Islam dalam semua keadaan. Apakah pada waktu susah atau senang, pada waktu miskin atau kaya.

Namun jika kedua amal ini dihimpunkan menjadi satu (bersedekah kemudian meminta kepada Allah supaya membalas sedekah tersebut dengan menunaikan hajat), sebagian orang menganggapnya salah. Alasannya karena suatu ibadah yang mengharapkan balasan dianggap tidak ikhlas. Benarkah demikian? Jawabannya bisa ya atau tidak. Ya, tidak ikhlas jika mengharap balasan dari makhluk. Tetapi tidak jika mengharap balasan dari Khaliq. Karena Allah SWT sendiri telah berfirman, "Mintalah kepada-Ku, aku akan menunaikannya"

Untuk lebih jelas, izinkan saya menerangkannya dengan beberapa tanya jawab seperti berikut:

(-) Bolehkah seseorang yang malas beribadah, misalnya tidak solat tetapi meminta sesuatu kepada Allah?
(+) Tentu saja boleh. Siapa saja boleh berdoa kepada Allah SWT.

(-) Bolehkah seseorang yang beribadah meminta sesuatu kepada Allah?
(+) Jika orang yang tidak beribadah kepada-Nya saja boleh meminta, apa lagi orang yang taat beribadah.

(-) Bolehkah seseorang yang melakukan suatu ketaatan kepada Allah kemudian dia bertawasul kepada Allah dengan amalnya tersebut supaya menunaikan hajatnya?
(+) Sekali lagi jawabannya adalah boleh berdasasarkan dalil hadis Nabi SAW tentang 3 orang yang terperangkap di dalam sebuah gua kemudian mereka bertawasul dengan amalan mereka masing-masing supaya mereka dapat keluar dari gua tersebut.

Jadi jika seseorang bersedekah tanpa mengharapkan balasan, ini merupakan sikap yang sangat mulia. Namun jika ada seseorang bersedekah dan kemudian meminta kepada Allah supaya membalas sedekah tersebut dengan menunaikan hajatnya, maka itu juga tidak salah. Malah sebenarnya dia telah melakukan dua ibadah, ibadah sedekah dan doa.

Wallahu ta'ala a'lam.


Catatan:

Berdasarkan pengalaman, saya pernah menggunakan cara di atas. Alhamdulillah! Allah SWT berkenan menunaikan hajat saya tersebut. Di antara pengalaman tersebut pernah saya ceritakan di [sini].